Followers- Jalinan Ukhuwah

Sunday, October 26, 2014

KULIAH BULANAN NO 18: MENGAPA MADINAH?




Alhamdulilah, kuliah bulanan siri ke 18 dan perkongsian ilmu/pengalaman (Setiap Minggu Terakhir Malam Jumaat)  berkait “Tarbiah & Manasik Haji dan Umrah” di Masjid As-Shariff  Meru, berjalan dengan baik pada Malam Jumaat dipenghujung bulan Zulhijjah kelmarin.

Kuliah kali ini menyentuh beberapa perkara penting tarbiah Haji & UMrah dan memfokus kepada  Tips pengurusan kewangan Haji/Umrah  dan  Mengapa Madinah serta kaitan Madinah dengan Hijrah.

  1. Tips Pengurusan Kewangan- 
Mohon rujuk buku Rindu Baitullah dan Haji Muda bagaimana untuk menabung supaya boleh pergi haji dalam tempoh 5 tahun.

  1. Mengapa Madinah?
Kupasan ini agak mendalam yang agak sukar untuk saya menulis dengan panjang lebar.  Secara ringkasnya, soalan ini ditimbulkan oleh  segelintir jamaah umrah atau  rakan-rakan saya secara informal.  Ada dikalangan kita yang kurang faham mengapa perlu ke Madinah sedangkan Haji/Umrah, Kaabah, Tawaf, Saie dan Tahalul dilakukan di MAsjidil Haram?

Adakah soalan ini serius?  Jawapannya “Ya”.

Saya pernah mempunyai pengalaman bersembang dengan jamaah Indonesia tahun lepas semasa di Madinah. 

Bila saya bertanya “Kapan bapak berangkat ke Mekah untuk Umrah?”

Beliau menjawab, “Bukankah Umrah di sini (Madinah)?  Bukankah Rasululah s.a.w berada di sini?

Terkejut saya dengan jawapan begini. Bagaimana tatacara Umrah tidak difahami sebelum berangkat untuk Umrah?

Hakikatnya, ada sebahagian kecil masyarakat kita (termasuk rakyat Malaysia) yang tidak memahami mengapa perlu ke Madinah?   Sebab itu ada dikalangan jamaah Haji/Umrah yang hanya melengkapkan Haji/Umrah tanpa menziarahi Rasululah s.aw. dan mengambil ibrah di bumi Madinah.


Di akhir kuliah, beberapa tips dan adab menziarahi Madinah di kongsi dan dikupas. InsyaALLAH kuliah bersambung bulan depan untuk siri ke 19. 

Saturday, October 25, 2014

Salam Hijrah 1436


Saya ingin merakamkan ucapan Selamat Menyambut Hijrah 1436 kepada semua ahli keluarga, pendokong Kelab Haji Muda, Tetamu, guru-guru dan anak-anak murid saya, moga kita terus istiqamah dengan jalan Islam, bersolat dan  bersabar.  

Maafkan salah silap saya dan keluarga serta Tim Pengurusan Kelab Haji Muda di sepanjang menyusuri langkah tahun 1435Hijrah. Juga terima kasih dengan sokongan dan bantuan kerja amal KHM.

Hijrah Rasululah s.a.w adalah hijrah Iman dan Islam
Bukan
Hijrah Kosmetik atau takut dengan ancaman dan dugaan. 

Thursday, October 2, 2014

Arafah





Alhamdulilah, beberapa jam lagi, umat Islam para dhuyufur Rahman akan berangkat ke Arafah. Perjalanannya tidaklah jauh tetapi amat mencabar khususnya ketika cuaca masih panas. Dan di saat ini, para jamaah haji sudah bersedia untuk bertalbiah mengagung dan mengesakan ALLAH.

Arafah adalah tempat yang istimewa dan khusus.

Wahai Tetamu ALLAH,
Pandanglah kalian ke langit Arafah. Renungilah bahwa pada hari yang mulia ini Allah s.w.t. akan  memanggil para malaikatnya berkumpul di langit Arafah, dan membangga-banggakan anda semua yang sedang wukuf di Arafah di hadapan para malaikatnya.

Disebutkan dalam hadits qudsi bahwa Allah berfirman:

“ Lihatlah kepada hamba-Ku di Arafah yang lesu dan berdebu. Mereka datang kesini dari penjuru dunia. Mereka datang memohon rahmat-Ku sekalipun mereka tidak melihatku. Mereka minta perlindungan dari azab-Ku, sekalipun mereka tidak melihat Aku”

Di saat ini,
Imbas kembali kisah silam
Bukalah buku catatan amal sebelum sang Malaikat berbicara tentang amalmu,
bentangkan dosa-dosamu di padang Arafah ini,
ingatlah kembali satu persatu dosa-dosa yang pernah engkau lakukan,
Semak kembali  saat waktumu yang selama ini habis di sia-sia
Atau mindamu yang sangat sibuk memperindah kehidupan dunia.

Buatlah Pengakuan yang jujur dan ikhlas,
di hadapan Allah, dipuncak Haji di Padang Arafah ini...

Hari Arafah,
adalah hari Allah dekat sedekat-dekatnya kepada orang-orang yang sedang berwukuf
mendengar rintihan hambaNya dan menanti doa sang hamba

Rasululah saw bersabda :
. . . Ia (Allah) mendekat kepada orang-orang yang di Arafah. Dengan bangga Ia bertanya kepada para malaikat, Apa yang diinginkan oleh orang-orang yang sedang wukuf itu ?

Thursday, September 18, 2014

Kaya Di sisi ALLAH






ALHAMDULILLAH, Segala puji hanya milik Allah yang Maha Menguasai langit dan bumi. Selawat dan salam ke atas junjungan &  kekasih Allah, Muhammad s.a.w.

Di saat jemari ini menari, kita berada di penghujung bulan Zulkaedah. Beberapa hari lagi saya akan menyambut tarikh kelahiran saya dalam bulan Hijrah ie. 26 Zulkaedah. Bila diukur usia dalam kalender Hijrah, ternyata saya makin lanjut usia walaupun masih kelihatan muda jika diukur kelender masihi.

Saudara dan sahabat KHM, sesungguhnya amat  beruntung orang yang kaya raya. Apatah lagi jika Kaya  harta disertai kaya hati budi. Kadang-kadang kita melihat ukuran kejayaan dari sudut duniawi yakni karena banyaknya harta, mewahnya rumah dan canggihnya kereta. Kita “envy” dengan kemewahan kawan-kawan yang memiliki rumah banglow, kereta BMW, setiap tahun melancong ke luar negara dan kelihatan serba-serbinya senang dan kaya. 

Dalam satu program motivasi, saya pernah bertanya kepada peserta,

”Adakah anda mahu kaya?”. Boleh dikatakan 100% kata “Ya!”.  

Bila isu ini diperbahaskan, maka timbul lagi satu ayat “Saya tidak mahu kaya, tetapi saya mahu hidup senang!”

Dari sisi pandang yang lain, pernahkah kita menilai orang yang miskin sebagai kaya? Tentu pelik soalan ini....

Hakikatnya, kita terkadang lupa definisi kaya yang hakiki iaitu kekayaan individu yang tidak sepatutnya diukur dari sisi hartanya, melainkan dari segi makna disebalik kehadiran hartanya. Hartanya mungkin hadir berkat kaya usahanya, kaya ilmunya, kaya jasadnya, kaya ketrampilannya, kaya penampilannya, kaya amanahnya, kaya sebab imannya mahupun kaya kerana kesabarannya.

Secara umum ada empat ukuran kekayaan.  

Pertama kaya llmu. Ilmu  adalah kekayaan yang nilainya lebih tinggi dari kemewahan material, bahkan Allah meninggikan orang yang berilmu beberapa derajat ketinggian (rujuk  ayat Al-Qur’an di atas). Sesungguhnya, orang yang berilmu akan dihargai daripada orang yang tidak berilmu. Itupun jika ilmunya dikongsi dan dimanfaatkan. Jadi, kayakanlah diri dengan ilmu. Kelab Haji Muda (KHM) sangat menekankan ilmu dan sentiasa istiqamah dengan majlis ilmu. Jemputlah hadir ke Program Kuliah mingguan KHM (Sila rujuk facebook/kelab Haji Muda ATAU facebook/drridzwan untuk maklumat terkini program).
 
Kedua, seseorang yang kaya dari sudut lahirnya anak soleh dan solehah. Anak yang soleh dan solehah merupakan aset terbesar bagi kedua orangtua. Dalam satu hadis diriwayatkan bahwa jika anak Adam  meninggal, maka putuslah semua amalnya kecuali tiga perkara iaitu sedekah jariah, ilmu bermanfaat, dan doa anak yang saleh. Tetapi, anak soleh dan solehah perlu dibentuk dan dibina. Ianya sangat mencabar di alam yang tanpa sempadan ini.

Ketiga, kaya dengan  memiliki hati ikhlas dan berjiwa bebas. Kekayaan boleh juga datang dengan perasaan jiwa yang bebas, disaluti elemen ikhlas. Ianya sangat nikmat untuk dirasai. Bilal Bin Rabah r.a. menjadi kaya bilamana menjadikan sandaran Ahad! Ahad! Ahad! Dan kalimah shahadah sebagai pembentuk jiwa bebas dan ikhlas.  Dalam satu kisah diceritakan bagaimana penghuni langit tidak mendengar panggilan azan di satu Subuh dek kerana muazin melaungkan azan dalam keadaan sombong dan tidak ikhlas. Sang Malaikat berbicara apakah umat Madinah tidak solat berjamaah Subuh di hari itu? Ianya bukan sebab umat Madinah tidak solat Subuh berjamaah di masjid Nabawi, tetapi bukanlah Bilal bin Rabah  yang mengazankan panggilan solah dan al-falah.  Laungan azan digemakan oleh seorang sahabat yang memperlekehkan suara kurang merdu Bilal.  Suara merdu dan sedap bukanlah ukuran kejayaan dan kekayaan di sisi ALLAH dan petugas langit. Hati ikhlas dan jiwa bebaslah yang memenangkan keazaman untuk kaya di mata ALLAH.

Keempat,  kaya dengan Sedekah
. Setiap harta yang digunakan di jalan Allah, tidaklah akan berkurang, bahkan terus bertambah.....annuiti (KHM Dana Annuiti Akhirat). Dengan infak itulah rezeki kita akan menambah berat pahala di hari perhitungan nanti. Juga sedekah dapat membebaskan stress, membersihkan hati dan menjemput rezeki. Mungkin tidak KAYA tetapi sentiasa SENANG!

Saudara dan sahabat sekelian, ayuh usahakan untuk memasuki kelab orang kaya atau orang “miskin” tetapi SENANG!  Kayakanlah diri dengan ILMU, anak soleh/solehah, hati dan jiwa bebas dan kaya bersedekah. Biar "miskin" di mata manusia tetapi Kaya di mata ALLAH!

Allahu Akbar!
 

Tuesday, September 9, 2014

Program Dana Wukuf & Badal Haji 2014


facebook/kelabhajimuda   facebook/drridzwan.      Sila Share ke rakan-rakan tuan/puan.



Assalamualaikum w.t.h,

Sukacita dimaklumkan bahawa Mesyuarat Agung Tahunan KHM pada 6 September 2014 telah memutuskan untuk meneruskan Program Dana Wukuf & Badal Haji bagi Musim Haji 1435H/2014.

Kita tidak terpilih sebagai Dhuyufur rahman (Tetamu ALLAH), justeru salah satu cara untuk menjemput rahmat dan maghfirah dari Ar Rahman Ar Rahim adalah dengan meraikan dan mengembirakan Tetamu ALLAH di Mekah/Arafah/Mina. 

1. Tujuan Dana Wukuf: 
Menaja dan membantu jamaah haji dengan membekalkan mereka dengan air dan/atau makanan ringan khususnya ketika Wukuf.(Diuruskan oleh Ahli Bersekutu KHM di Mekah). Dana akan dihantar ke Mekah pada 2 Zulhijjah 1435H/27 September 2014). 

2. TUJUAN BADAL HAJI: 
Membantu tuan/puan yang berhasrat untuk menyempurnakan Haji untuk arwah. (Sila Rujuk Nota dibawah)

TARIKH TUTUP: 24 SEPTEMBER 2014

HUKUM BADAL HAJI: 

Menurut ulama mazhab Syafii, hukum membuat badal haji terbahagi dua. Wajib jika arwah memang telah wajib melaksanakan ibadah haji semasa hidupnya, namun meninggal dunia sebelum sempat melakukannya. Dalam kes seperti ini, ahli waris wajib mengeluarkan sebahagian daripada harta pusaka peninggalan si mati untuk digunakan membiayai badal haji untuknya.

Berkata Imam al-Nawawi dalam kitab Al-Idah fi al-Manasik: "Wajib menggantikan (badal) haji bagi si mati jika ia (si mati) berkemampuan untuk haji ketika hidupnya namun tidak sempat melakukannya. Itu pun jika ia meninggalkan harta warisan. Jika tidak, maka bukan kewajipan waris untuk melakukan haji badal baginya."

Jika si arwah sememangnya tidak berkemampuan untuk melakukan ibadah haji semasa hidupnya, maka ahli waris tidak wajib membuatkan badal haji baginya. Jika mereka ingin membuatkan untuknya juga, maka hukumnya harus. Namun dalam kes ini, waris tidak boleh menggunakan harta pusaka peninggalan arwah untuk membiayai badal haji itu kecuali dengan keizinan seluruh ahli waris.

Siapa yang berminat melakukan badal haji untuk arwah boleh melakukannya sendiri atau meminta bantuan/mengupah orang lain untuk membuatkan badal haji untuk orang yang dikehendaki. Seseorang yang melakukan badal haji mestilah orang yang pernah melakukan ibadah haji untuk dirinya sendiri terlebih dahulu. Wallah'alam.

Tuesday, August 26, 2014

Program Korban 2014 Dibuka

Jika blog ini tidak dikemaskini, sila ziarah facebook/drridzwan  dan facebook/kelab haji muda untuk maklumat terkini & tausiyah ringkas. 

Untuk Program Korban 1435H, Sila baca arahan seterusnya di bawah. 




Sukacita dimaklumkan bahawa pendaftaran untuk Program Korban 1435H di kemboja telah dibuka pada minggu pertama bulan Syawal/awal Ogos 2014.

Jika tuan/puan berminat untuk menambahkan amal ibadah disamping membantu golongan dhuaafa/fakir/miskin, mohon ambil tindakan berikut:-

1.  Telefon atau email exco KHM yang bertugas seperti di poster di bawah
2.  Nyatakan jumlah ekor/bahagian tempahan
3.  KHM akan majukan borang melalui email
4.  Pulangkan borang beserta bayaran ke akaun Kelab Haji Muda

Untuk memastikan program berjalan lancar dan jaminan kualiti lembu dan saiz besar seperti di tahun-tahun lepas, tindakan segera tuan/puan amat kami hargai. Untuk makluman, KHM adalah NGO Islam berorientasikan kebajikan dan sosial justeru dana kami adalah terhad. KHM telah diminta untuk membayar deposit USD2,000 = RM7,000 untuk tempahan sebanyak 25 ekor, yang juga agak berisiko buat KHM untuk menyediakan deposit ini.

Kami percaya program KHM bertujuan untuk mengalakkan lebih ramai sahabat/teman/ahli dan semua muslimin/muslimat untuk melaksanakan ibadah korban "Everyone can perform Qurban" dengan harga yang mampu.  Secara umum, seekor lembu bagi korban di Malaysia berharga antara RM3,500-5,000 satu ekor. 

Ambillah peluang affordable Qurban Program ini untuk kita istiqamah dengan tuntutan Islam.

Terima kasih.