Followers- Jalinan Ukhuwah

Monday, June 11, 2018

MUHASABAH 27 RAMADAN




“Ya Allah ketemukanlah kami dengan Lailatul Qadr. Engkau Maha Pengampun Lagi Maha Pemurah. Engkau senang Mengampuni hamba-hamba MU, oleh itu ampunilah dosa dosa kami.”    Aaamiin

Apa khabar  Al Qur’an kita?  Apa khabar qiyam kita? Bagaimana sadaqah kita?
Sadaqahlah setiap hari sementara tawaran hebat ini masih menanti.

Ramadan berlari pantas meninggalkan kita. Namun, kita semua masih sangat sibuk dengan urusan dunia. Ramai diantara kita masih jauh dari rahmat bulan Ramadan. Terlalu sibuk dengan persiapan raya, shopping, melayan media social, berdebat pasal politik yang tiada penghujung  dan asyik  menonton TV. Akhlaq di jalanraya juga tidak banyak berubah sungguhpun orang orang kita berpuasa. Ramadan seolah-olah tidak memberi erti bagi pembaikan akhlaq.  Membawa kereta laju, menghimpit dan blok kenderaaan orang lain masih lagi berlaku di masjid-masjid.

Ramadan adalah bulan istimewa, hadiah dari langit.  Ianya ibarat  stesen  tempat kita transit atau istirehat.  Untuk apa?   Sudah tentu untuk kita meneliti diri kita  dan  perhambaan kita hanya kepada ALLAH.  Ianya adalah stesen menyemai kekuatan hati dan pembersihan jiwa.  Selepas Ramadan, kita perlu kembali  menyusuri trek perjalanan yang berduri.  Perangkap-perangkap kehidupan terhidang di depan kita, justeru pengukuhan jiwa itu penting. Kita perlu turun istirehat di stesen ini bagi  mencari bekalan hidup.  Rehat satu bulan untuk menerima bekalan maghfirah dan rahmah. Berehat dari jiwa dunia kepada dunia berteraskan akhirat.

Jika kita mampu mencari bekalan yang sesuai, sudah tentu  perjalanan seterusnya mampu dikawali.  Jika peluang transit ini kita tidur atau buat selamba aje, sudah tentu bila menaiki semula tren  perjalanan hidup, jiwa kita akan resah dan goyah.

Ramadan kian berakhir, tetapi kita masih tidur. Sedarlah bahawa kita sedang menuju Transit no 2 di mana tiada lagi amal ibadah, tiada lagi teman berbicara dan tiada lagi orang orang tersayang. Kita keseorangan…

Kita perlu tinggalkan bekalan yang hebat sementara kita masih hidup. Di saat di mana tiada siapa boleh membantu kecuali amal soleh.
Kita sudah lama berligar di persimpangan dunia. Sungguh berliku.  Dianiaya, dihina, di ketepikan dan ditekan.  Namun tekanan di stesen Ramadan akan menjadikan kita kuat.  Maka ambillah peluang di stesen ini untuk  mencukupkan bekalan perjalanan  kerana tren  kehidupan akan bergerak lagi selepas ini….  

Ampunilah kami Ya ALLAH… Aamiin.

Monday, June 4, 2018

Zakat vs Tabung Harapan Malaysia



Kelmarin di beri kesempatan untuk memberi tazkirah Ramadan di sebuah organisasi. Sebelum menutup tazkirah, ada jamaah bertanya pandangan saya terhadap Tabung Harapan Malaysia.

Adakah kita perlu menderma untuk Tabung Harapan Malaysia?
Mengapa agak kurang orang Islam atau orang melayu menyumbang ke THM? 


1.0 Adakah kita perlu menderma untuk Tabung Harapan Malaysia?

Jawapan ringkas yang saya beri, jika menderma dapat ganjaran, jika tidak menderma juga ok. Ianya bukan paksaan. Tidak perlu dipolitikkan dan membuang masa kita berdebat. Banyak lagi perkara kita kena buat (termasuk membaca dan menghayati Al-Quran). Tidur di bulan Ramadan juga mendapat pahala. Shiam dan Diam. 

Kita perlu melihat priority hidup.  Walaupun THM ini baik, namun tanggungjawab seorang Muslim sewajibnya focus kepada menyempurnakan ibadah Zakat (Rukun Islam) yang sebahagian besar kita terlepas pandang dan juga penyelesaian hutang-hutang peribadi. 

Saya bertanya semula kepada jamaah, selain Zakat Fitrah, sudahkah kita sempurnakan zakat harta, zakat pengajian, zakat emas (bagi Muslimah) dll?  Jika belum, Ramadan menjemput kita memperkasakan peranan Zakat dalam membina masyarakat. Perlu diajak bicara bahawa JANJI ALLAH itu PASTI. 

Ada tiga aspek Zakat yang kita sudah tahu dan perlu difahamkan dengan keyakinan. Pertama, zakat bermakna At-Thohuru, yang artinya membersihkan atau menyucikan. Mereka adalah orang  yang selalu menunaikan zakat karena Allah dan bukan karena ingin dipuji manusia, Allah akan membersihkan dan menyucikan hartanya dan juga jiwanya. Allah SWT berfirman dalam Surat At-Taubah Ayat 103: "Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan menyucikan mereka dan berdoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui."

Kedua, zakat bermakna Al-Barakatu, yang artinya berkah. Orang yang selalu membayar zakat, hartanya akan selalu dilimpahkan keberkahan oleh Allah SWT, kemudian keberkahan harta ini akan diterjermah kepada keberkahan hidup. Keberkahan ini lahir karena harta yang kita gunakan adalah harta yang suci dan bersih sebab harta kita telah dibersihkan dari kotoran dengan menunaikan zakat yang hakikatnya zakat itu sendiri berfungsi untuk membersihkan dan menyucikan harta. 

Ketiga, zakat bermakna An-Numuw, yang artinya tumbuh dan berkembang. Orang yang selalu menunaikan zakat, hartanya (dengan izin Allah) akan selalu terus berkembang. Hal ini disebabkan oleh kesucian dan keberkahan harta yang telah ditunaikan kewajiban zakatnya.  

Yang pasti, saya belum pernah bertemu orang yang menunaikan haji, umrah, zakat dan sadaqah ikhlas karena Allah, berhadapan dengan bankrupsi, rugi dan masalah urusan harta.  

Adakah kita mempunyai hutang-hutang peribadi?  
Jika ada lebih afdhal selesaikan dulu hutang hutang kita dengan ahli keluarga, kawan-kawan dsbnya.  Menyelesaikan hutang peribadi akan dapat mengukuhkan ukhuwah kekeluargaan. 

InsyaALLAH, hutang negara akan mampu diselesaikan melalui economic reform dan memperkukuhkan governance di semua peringkat Persekutuan dan Negeri. Harap harap tiada lagi tambahan cukai kepada rakyat yang sememangnya tertekan. 


2.0  Mengapa agak kurang orang Islam atau orang melayu menyumbang ke THM? 

Wallah’alam, saya tiada data untuk mengupas persoalan ini. Jika betul, ada beberapa perkara yang perlu kita selidik. 

Pertama, Malaysia belum tiba ke peringkat darurat dan bankrupsi. Pada hemat saya, tiada asas kukuh keperluan untuk rakyat diajak menderma ke THM. Tapi jika hendak buat juga tabung ini, seharusnya disokong setelah mengambil kira bab zakat dan hutang peribadi di atas. Lagipun, rakyat Malaysia dibebankan dengan banyak cukai, kos sara hidup yang meningkat dan Tol sehingga kemampuan untuk membuat simpanan agak tipis. Rata rata kawan kawan saya mengeluh bab harga barang yang tinggi dan tiada simpanan untuk kontingensi. Statistik menunjukkan 70% daripada mereka yang menggunakan kad kredit cuma membayar kadar minimum 5% sahaja. Ini merupakan indicator yang merimaskan. 

Kedua, kebanyakkan rakan rakan bukan Islam/bukan Melayu hidup dengan berniaga. Mereka segera menghulurkan derma dengan harapan mendapat tolakan cukai perniagaan (perlu disemak adakah THM boleh mendapat rebat cukai?). Sementara kebanyakkan kita pula makan gaji, boleh jadi kurang atau negative net cash flow. Jadi matlamat kita dan matlamat mereka tidak sama. 


Ketiga, Menghormati Perlembagaan negara adalah nilai patriotic yang tinggi sebagaimana rakyat Indonesia menghormati Pancasila. Bukan bermakna orang yang memberi RM500,000 lebih patriotic dari orang yang menderma RM1 dalam THM. 

Kesimpulannya, berikan priority kepada tuntutan Islam dan AL Quran. Utamakan Zakat dan penyelesaian hutang peribadi. Jika perkara ini dah sempurna, maka bolehlah menyumbang ke THM. Dengan lain perkataan, menderma biar ikhlas, bukan ada agenda lain. 

Wednesday, April 18, 2018

PROGRAM WISE WAQF: BACAAN AL QURAN 30 JUZU UNTUK ARWAH




PROGRAM RAMADHAN Im in Love 
(Sila share ke grup tuan puan). 
 
TARIKH TUTUP: 10 MEI 2018 = 24 SYAABAN 1439H.

Beramal dan bersadaqah di Bulan Ramadan. Ini bukan program valet doa atau valet umrah.
 
Bagaimana untuk menyertai:
Whatsapp ke 011-39004527. 
Nyatakan nama, nama arwah untuk khatam Al-Quran.  

KELAB HAJI MUDA
BANK ISLAM MENARA TM

Akaun: 14180-01-0013411




Alhamdulilah Ramadan bakal hadir beberapa hari lagi. Selain pelaksanaan program tahunan KHM seperti umrah Ramadan dan penajaan iftar buka puasa, Program Ramadhan Im in Love akan diteruskan. 

Sebagaimana kejayaan program tahun 2017, ramai kawan2 meminta saya menguruskan program khatam Al Quran untuk dihadiahkan kepada orang2 tersayang/ arwah. Bila saya semak, kos khatam Al Quran Ramadhan diTanah Suci boleh mencecah hingga Rm1,000. Mungkin kos sebegini agak tinggi. 

Saya dan KHM dengan ini membuka peluang untuk kita hadiahkan bacaan Al Quran, doa dan tahlil untuk arwah2 di sepanjang bulan Ramadan ini, yang akan dilaksanakan oleh pelajar2 Tahfiz Pasentren Miftahulkhoir.net. Di samping kita sendiri bertadarus dan mengambil intipati Al Quran, hadiah sebegini juga lebih bermakna. 

1. Bacaan Al Quran 30 juzu, Doa dan tahlil untuk arwah.

Hanya 90 peserta sahaja. Kos RM220 seorang peserta. Kami ada 90 pelajar tahfiz yang akan takecare setiap satu peserta. 


(Wang  ini diberi terus kepada Pasentren dan pelajar2 untuk hadiah uang belanja Hari Lebaran. Rata2 pelajar2 ini golongan yang memerlukan bantuan dan sebahagiannya adalah golongan asnaf.  Kita juga dapat pahala sadaqah Ramadan agar mereka turut gembira meraikan Hari Raya. Jika ada lebihan, dana sumbangan tuan/puan akan dimasukkan ke akaun khas pembangunan Miftahulkhoir Tahfiz Borading School. Kami cuma membantu dan memberi harapan. Jika tuan puan ada rezeki lebih, Tuan/puan boleh hadiahkan lebih contohnya rm300 seorang kepada  Pengurusan Pasentren menjayakan Program Santunan anak yatim Ramadan tahun ini. 

Nota: Sehingga pagi ini sudah 3 orang mahu join program ini dengan sumbangan RM350 seorang. 

2. Program Sanlat ( iktikaf dan hafazan kilat surah tertentu).
Akan dimaklumkan. 


Bagaimana untuk menyertai:
Whatsapp ke 011-39004527.  
Nyatakan nama, nama arwah untuk khatam Al-Quran. 

Whatsapp ke 011-3900 4527 (Ini no tab saya. Jangan call. Jika perlu bincang, boleh call saya 019-262 8585). 

Move forward towards better muslim. Negative comment is not welcome.

JEMPUTAN KERJA AMAL WISE WAQF IFTAR RAMADAN 2018

(Mohon share dengan kawan-kawan...Tidak rugi berkongsi peluang)

Subhanallah, Maha Suci ALLAH. 

JEMPUTAN TAJAAN IFTAR RAMADAN 2018

KHM DANA ANNUITI  AKHIRAT
BANK ISLAM MENARA TM
Akaun: 14180-01-0013422



Alhamdulilah dengan izin ALLAH dan atas dorongan dan sokongan ahli keluarga/kawan kawan, sukacita KHM membuka dan menjemput tuan puan untuk bersama sama menghidupkan uncang amal Annuti Akhirat kita dengan menaja PROGRAM WISE WAQF: IFTAR RAMADAN  bagi tahun 2018.

InsyaALLAH Program Santunan Iftar Ramadan  mendapat kerjasama seperti berikut:

Malaysia- Akan diputuskan oleh  Exco KHM
Indonesia-  Miftahulkhoir Tahfiz Boarding School 
Mekah & Madinah-  Al-Haramain Global Travel & Tours dan sahabat2 Madinah
Kemboja -  As Shabab, Phnom Penh  (Mahasiswa/i Islam Kemboja)

Pada Tahun 2017, walaupun dana yang diperolehi agak kecil (RM9,600), Program iftar tetap berjalan di lokasi lokasi terpilih di Mekah, Madinah, Malaysia, Indonesia dan Kemboja.

Moga ALLAH memberi ganjaran kepada kita semua bersandarkan Hadith Riwayat Ahmad dan Tirmizi, "Barangsiapa yang memberi makan kepada orang yang berpuasa, maka dia akan mendapat pahala sebagaimana orang yang berpuasa tadi tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa walaupun sedikit."

(Sila rujuk facebook/drridzwan  fb/kelabhajimuda dan blog  ridzwan-bakar.blogspot.my untuk melihat sendiri kejayaan program pada tahun tahun lalu). 

Barakallahu feekum.

Dr Ridzwan Bakar
Whatsapp: 011-3900 4527
drridzwanbakar@gmail.com

Tuesday, February 20, 2018

Termenung Jauh di Dead Sea

Alhamdulilah, Allah masih memberi kita peluang untuk kita terus hidup dan berkhidmat untuk masyarakat. Kita bukanlah orang politik, bertaraf Tan Sri mahupun Dato. Kita sekadar insan kerdil, hamba kepada Sang Pencipta dan rakyat marhain yang sering diperlekeh. Mungkin apa yang kita cakap dan apa yang kita tulis tidak menjadi perhatian sedangkan ia membawa mesej penting kehidupan,....  sebab kita bukan berstatus orang elit, YB atau selebriti. 

Sistem kapitalis riba kian mencengkam rakyat marhain. Dunia ini kelihatan sangat sempit sedangkan ALLAH menciptanya dengan begitu luas. Terkapai kapai kita lemas dengan ujian dunia dan tekanan ekonomi poket yang sentiasa bocor. Pemegang amanah pula kian cacar merba, korup dan menghancurkan harapan besar rakyat marhain. 

Tidak mampu kita melawan dunia yang kian rosak dan sistem kapitalis riba yang menghancurkan kasih sayang. 

Dengan bertongkat, hamba mengembara di temani insan insan penting dalam hidup, adik Azki dan Hannah. Memijak kaki di Laut Mati tidak mungkin mampu mematikan harapan dan meranapkan impian. Kabus pagi musim dingin di Jordan, tidak memungkinkan mata kasar memicing mengintai jalur Palestin Tebing barat di seberang. 



Namun yang pasti, air di Laut Mati kelihatan mati, tidak bermaya membawa banyak manfaat kehidupan. Airnya sangat masin tidak sesuai untuk memberi kebahgiaan instant. Saintis menyatakan laut ini kian susut dan membimbangkan, mungkin akan kering dan mati.



Kita berlumba lumba mengejar kekayaan dunia. Makin kita mencapai KPI dunia, makin kuat kita ingin bersaing dan mencapai lebih dari itu. Kita kelihatan sentiasa haus dengan harta dan kekayaan. Makin kita kuat berlari semakin tidak cukup. 

ALLAH mencipta Dead Sea untuk kita mengambil iktibar perjalanan hidup. ALLAH boleh menghancurkan sesuatu bangsa dengan mudah bilamana mereka tidak endahkan perintah ALLAH. Lihat kisah Kaum LUTH (sila baca dan rujuk AL-Qur'an)

ALLAH juga mahu kita faham bahawa kehidupan ini bagai minum air masin. Semakin banyak kita minum, semakin kering tekak dan haus tidak bertepi. Semakin rakus manusia, semakin banyak penganiayaan dan kemusnahan akan berlaku. 

Termenung jauh di Dead Sea..... Kita jatuh dan tumbang dalam sistem kapitalis riba dan liberalisasi.....


Monday, January 22, 2018

Umrah 2018 Tip #2: Istikharah



Solat istikharah adalah amalan mudah yang kita sering tinggalkan. Ulama-ulama silam akan beristikharah terlebih dahulu sebelum mengeluarkan pandangan atau sebelum memulakan penulisan/kajian. Sebab itu tulisan meraka dan pandangan mereka bercahaya hingga mampu membuat orang lain menangis. Kita pula di zaman siber ini, lebih banyak bercakap dan menulis di media sosial secara semberono dengan tulisan yang tidak berfaedah dan melukakan orang lain. 

Imam Nawawi menyatakan bahawa apabila seseorang mahu mengerjakan haji /umrah, hendaklah dia melaksanakan solat istikharah 2 rakaat.  Istikharah di sini bukan bermaksud syak atau ragu ragu mengenai ibadah haji, tetapi berkait dengan beberapa factor lain seperti masa. Ibadah haji adalah Rukun Islam, maka tiada sebab untuk kita beristikharah untuk tujuan menangguhkan ibadah haji/umrah. Bila sudah cukup syarat Haji/Umrah, maka tidak boleh ditangguhkan dengan sengaja.

DISKUSI APLIKASI

Istikharah adalah amalan mulia (sunat) agar keputusan yang bakal kita buat mendapat panduan/ilham dari ALLAH swt. Ini berkait rapat dengan beberapa factor yang mungkin menyebabkan hati berdolak dalik untuk menunaikan haji/umrah. Dari sudut aplikasi, saya ambil DUA  kes sebenar di bawah untuk dijadikan pedoman

FAKTA KES

KES 1  Bila Nak Pergi (Masa)?
Jamaah umrah perlu merancang perjalanan umrah dengan perlu mengambilkira keperluan pejabat, anak-anak, sumber kewangan dll. Masa yang sesuai perlu disokong oleh solat Istikharah agar damai hati untuk membuat keputusan. Lebih kurang 8 tahun lalu, saya pernah berhadapan dengan jamaah yang menangguhkan lebih 3 kali perjalanan umrah dengan memberi berbagai alasan duniawi. Akibatnya, hingga sekarang beliau gagal menyempurnakan ibadah umrah wajib. Wang hasil EPF juga sudah kering. Sudah tentu iblis dan nafsu menang di sini. Faktanya, beliau gagal menunaikan solat istikharah untuk mencari pedoman jalan berumrah.

Kes 2  Pakej Mana Yang Bagus
Saya banyak melalui situasi jamaah yang bertanya berbagai soalan mengenai pakej umrah. Antaranya mana satu pakej umrah yang terbaik.  Bila penerangan dibuat dengan panjang lebar dan bermingu minggu, akhir sekali, hamba hamba ALLAH ini (plural) menuduh agensi umrah menipu, janji manis, gimik iklan, promosi atas kertas dsbnya. 

Pada hemat saya, semua pakej umrah bagus. Dengan tidak menafikan ada agensi umrah yang tidak amanah dan menipu, majority agensi umrah di Malaysia mempunyai niat yang baik untuk sama sama  menyediakan perkhidmatan terbaik. 

Yang tidak bagusnya adalah orang yang bertanya. Menunaikan haji/umrah bukan seperti pakej melancong. Maka tidak perlulah membawa nada sombong dan ego bila bertanya atau memperlekehkan agensi umrah.  Menunaikan Umrah perlu bawa bersama sikap rendah diri, positif  dan sifat mahu belajar serta mahu memahami. Jika tahap ini pun sudah FAIL, bagaimana untuk mengharap Umrah maqbullah? 

Imam Nawawi menyarankan, istikharahlah. Jadi buat apa bakal jamaah kategori sombong ini mencari salah agensi umrah. Buat kajian, bertanya (Go Back to Tip Umrah No 1) dan istikharah. 

Tidak perlu menghukum agensi umrah. Cuba fahami mengapa sesuatu agensi umrah menawarkan pekej lebih mahal dari yang lain. Dan adakah pakej murah ada menyembunyikan harga yang sepatutnya all-in inclusive? Banyak factor penentu harga (seperti tempoh masa di Tanah Suci, jenis pesawat, jarak hotel, Add-on program, jenis hotel dll).

CADANGAN KEPADA JAMAAH
1. Buat spesifikasi sendiri 
2. Minta quotation dan bertanya
3. Bincang spesifikasi dengan ahli keluarga 
4. Kemudian istikharah lah untuk pilihan terbaik. 
5. Buat keputusan agensi mana atau pakej apa yang sesuai.

InsyaALLAH bersambung .....

Tuesday, January 9, 2018

UMRAH 2018 TIP 1- RUJUK ORANG BERILMU




Alhamdulilah, kehebatan teknologi menyebabkan banyak buku buku dan maklumat haji/umrah yang mudah diperolehi. Berbagai tip haji/umrah dikongsi termasuk juga cerita cerita menarik. Ibadah Haji dan Umrah kelihatan lebih mudah.

Blog ini sudah lama tidak update perkara berkaitan haji umrah. Fokus banyak diberikan untuk membincangkan urusan ilmu Waqaf, Islamic finance dan kerja kerja Bakti Sosial di facebook/drridzwan. Juga fokus kepada tazkirah ringkas dan muhasabah diri.

InsyaALLAH, saya akan berkongsi semula tip tip haji umrah untuk bacaan masyarakat umum. Terlebihnya khusus kepada jamaah Umrah yang akan bersama saya pada 15 Mac 2018 nanti.

Imam Nawawi telah mengariskan beberapa perkara sebelum seseorang bermusafir dan ber rehlah menuju ke Tanah Suci. Tip kali ini mengupas perkara "Merujuk kepada orang berilmu". Imam Nawawi menekankan supaya kita berusaha merujuk dan bertanya kepada orang orang ilmuan dan berpengalaman sebelum kita membuat keputusan untuk menunaikan haji/umrah. 

Tip #1 ini penting dalam usaha kita mengapai haji/umrah maqbullah. Dalam kursus dan kuliah umrah yang saya usahakan, ramai jamaah lebih fokuskan kepada aspek keperluan lahiriah sehingga aspek rohaniah seakan terpinggir. Adalah menjadi kewajipan kita untuk merujuk dan bertanya kepada ilmuwan berkaitan urusan haji umrah.

Kita lihat beberapa fakta berikut:-

1.   Ibadah haji/umrah bukan perjalanan pelancongan. Ianya perjalanan hati dan roh untuk hampir dengan Pencipta. 

2.   Seringkali emosi mengelembung dan meluap dek kerana hilang sabar.

3.   Ada banyak kes penipuan umrah.  Saya juga mempunyai beberapa pengalaman ditipu oleh agensi umrah ternama yang kini hebat beroperasi di tanahair ini. Maruah dan imej saya terjejas akibat sikap tidak amanah agensi ternama ini. Walaupun saya sangat teliti, penipuan tetap berlaku.  Ibadah Umrah dijadikan tempat mengaut untung. 

NASIHAT:

1.  Rujuklah Tok Tok Guru dan Mutawif yang ikhlas di dalam urusan haji/umrah tuan puan.

2.  Hadirlah ke kursus kursus umrah yang sebahagian besarnya adalah percuma.

3.  Tanya apa sahaja soalan supaya kita benar benar bersedia untuk mendapat yang terbaik.

4.  Pilihlah agensi yang amanah, yang takutkan ALLAH. 

5.  Teliti dan semak pakej yang ditawarkan. Tanya mereka yang berpengalaman atau saudara mara kita yang pernah ke Tanah Suci. 

InsyaALLAH, bersambung Tip #2 ......