Followers- Jalinan Ukhuwah

Monday, January 25, 2010

Intipati BPHT- Cara Berjalan..

Beberapa minggu yang lalu, saya ada menyentuh bab PELUK di dalam blog ini. PELUK mempunyai kaitan yang amat rapat dengan misi hidup. Peluk adalah satu refleksi kasih sayang. Hati Kita perlu terbuka untuk memeluk orang yang kita sayang. Biasanya suami akan lupa untuk memeluk anak-anak (atau mungkin isteri), justeru tugas isterilah mengingatkan suami, vice versa.

Kita tidak akan memeluk musuh kita atau insan yang tidak rapat dengan kita. Ahli gusti dan ahli sukan sumo juga melakukan aktiviti peluk. Namun ianya adalah aktiviti negatif untuk menunjukkan kejaguhan. Pemenang akan mendapat habuan duniawi. Lain pula dengan PELUK kerana kasih sayang. Aktiviti PELUK insan tersayang tidak perlu mengharapkan habuan duniawi dan glamour hidup. Cuba Kita lihat bagaimana orang Arab berpelukan tanda akrab. Itu adalah budaya mereka. Peluk adalah satu penghormatan eksklusif.

Kali ini saya ingin bertanya diri saya dan pengunjung blog ini, Pernahkah anda melihat cara anda berjalan? Atau pernahkah anda menilai cara orang lain berjalan?

Berjalan dengan berpeluk tubuh adalah amat jangal. Mat dan minah rewang akan berpeluk tanpa rasa malu kerana iman ternyah dalam hati. Cara mereka berjalan juga berbeza.

Mungkin kita tidak pernah melihat cara kita berjalan melainkan jika ianya dirakamkan oleh kamkoder atau kamera kita. Namun, kita biasa komen cara orang lain berjalan atau stail seseorang. Biasanya, kita akan lihat banyak kelemahan orang lain. Jika kita tidak suka dengan seseorang kita akan lihat mereka semuanya salah, walaupun orang yang kita tidak suka itu cuba mengajak membuat kebaikan dan cuba membantu kehidupan kita. Contohnya jika kita tidak suka bos kita, kita akan berusaha dan bergosip mencari kelemahan dan kesilapan bos, sedangkan bos kita adalah bos yang terbaik yang ALLAH beri kepada kita. Kita memperkatakan sesuatu yang ideal mengikut kepentingan diri kita sendiri dari melihat makro kepentingan ummah. Kita selfish!

Cuba kita lihat model catwalk. Mereka adalah insan yang melaksanakan tugas dengan berjalan dengan gaya tertentu bergantung kepada jenis fesyen yang diperagakan. Mereka perlu mempunyai skil tersendiri. Cuma saya tidak Nampak wawasan mereka kecuali memperagakan wawasan orang lain. Mereka menjadi pelakon untuk misi orang lain.

Cuba kita lihat pula pengaksi di sarkas. Mereka membawa aksi melalui tali untuk menuju ke satu destinasi. Mereka fokus, berhati-hati bila berjalan dan sentiasa melihat ke hadapan (destinasi). Mereka berusaha mengelak dari melihat penonton atau membawa emosi melihat ketinggian atau panjangnya tali. Mereka juga berusaha mengimbangi badan, berhadapan dengan limitasi dan menggunakan berbagai alat seperti kayu untuk menstabilkan pergerakkan. MEREKA FOKUS.. MEREKA TIADA MASA UNTUK BERGOSIP.

Buku BPHT menyarankan agar kita FOKUS MENUJU DESTINASI. Kita perlu sentiasa melihat ke hadapan. Jika pengaksi sarkas memfokuskan kepada ketinggian beliau berada, panjangnya tali atau mata liar mengharapkan glamor dan publisiti penonton, maka distraction ini akan menggangu wawasan. MELAYAN GANGGUAN ini akan mengundang risiko terjatuh kepada pengaksi sarkas ini.

Dalam kehidupan, kita perlu fokus melihat ke hadapan. MELAYAN DISTRACTION akan membuatkan kita kecundang. Begitu juga Akhirnya, akan wujud konflik dan jika gagal, kita mula mencari salah orang lain bukan salah diri sendiri. WE FOCUS ON INCORRECT SUBSTANCE! Kita perlu menerima hakikat bahawa ini adalah kelemahan kita (Nota Ridz: termasuk saya). Justeru, saya berharap buku BPHT dapat memberi tips menyusun semula wawasan dan FOKUS MENUJU DESTINASI.

InsyaAllah bersambung....

2 comments:

4981 said...

nak kena fokus ....aduii

ijad said...

entry yang menarik...