Followers- Jalinan Ukhuwah

Wednesday, October 13, 2010

Cinta Yang Ditinggalkan



Pernahkah anda meninggalkan sesuatu yang anda cintai…?

Setiap kita mempunyai sesuatu yang kita cintai, ianya mungkin bersifat personal. Kita mencintai rumah kita, kereta kita, anak-anak, ayah/ibu, suami/isteri dan mungkin juga rakan-rakan. Kita mempunyai cara tersendiri untuk mengukur nilai cinta tersebut.

Ketika remaja dahulu, kita mungkin pernah merasai perpisahan dengan mak/ayah/adik-beradik kerana terpaksa meneruskan perjalanan hidup memasuki asrama atau meninggalkan mereka untuk belajar ke luar Negara. Mak/ayah/adik-beradik hatta warga kampong bangga dengan kejayaan anda. Namun emosi Cinta Yang Ditinggalkan ini tidak sama dengan Cinta Yang Ditinggalkan oleh bakal tetamu ALLAH.

Dalam satu tazkirah Haji baru-baru ini, saya menyentuh akan berlakunya satu turning point kepada jamaah Haji iaitu Cinta Yang Ditinggalkan. Ianya dapat dirasai oleh tetamu-tetamu ALLAH dan mereka yang amat rapat dengan mereka. Di saat azan dilaungkan, diketika mereka dipeluk oleh anak-anak dan sahabat-handai, ketika itulah turning point ini berlaku. Mereka akan merasai saat-saat perpisahan dengan semua yang mereka cintai. Airmata tidak mampu bertahan biarpun kita sebenarnya keras hati. Insan-insan yang benar-benar ikhlas ingin mencari redo ALLAH di Tanah Suci akan merasai suasana yang lebih mendalam.

Apa sahaja yang kita ada dimukabumi ini akan kita tinggalkan di dalam usaha meniti kedamaian di Tanah Suci. Kita menyayangi rumah, kereta, ahli keluarga dll, namun kita terpaksa meninggalkan mereka demi misi Haji Mabrur. Haji Mabrur menuntut pengorbanan besar, kesabaran dan usaha yang berterusan.

Tiada lagi perkara yang lebih penting kepada mereka dan kita semua melainkan kita benar-benar hargai cinta yang berada di hadapan kita di saat ini. Ianya dipinjamkan buat kita kerana Cinta Abadi menanti kita dan insan-insan yang bertaqwa.

6 comments:

Hajah Zainab bt Abdullah said...

salam Dr Ridz,

bila saat itu tiba, hati tiada lagi memikirkan apa / siapa yang ditinggalkan !

Anonymous said...

Assalamualaikum Dr,

N3 yang menginsafkan.....

Kak Nor.

alihassan said...

Salam Dr.
Cinta yang ditinggalkan sewaktu untuk mencari haji mabrur memang terkesan tapi akan hilang bila menatap baitullah. Cinta baru terhadap baitullah lebih dirasa kesannya bila melangkah meninggalkannya. Wassalam

santia said...

Are you interest to know about Dinar so click the links and know your dream interest.
Dinar

haji muda said...

Salam Kak Nab & Kak Nor,
Rindunya saat itu..

haji muda said...

Salam alihasan,
Sudah tentu Cinta ILLAHI dan Cinta Kaabah lebih bererti buat kita.